RAT BUI NASI TB 2018, HITUNG SHU DENGAN TRANSPARAN DAN TERBUKA





www.wartaborneo.com-Sintang||Rapat Anggota Tahunan Koperasi Produksi Bui Nasi Tahun Buku 2018 Di Desa Bangun Kecamatan Sepauk dilaksanakan di balai pertemuan Langkau Balai Ruai Stasi Bangun, dan juga dibuka oleh Bupati Sintang. RAT yang mengusung tema : “ Transparansi Untuk Kemajuan Bersama ” ini berlangsung pada Sabtu sore ( 2 Maret 2019 ). Turut mendampingi Bupati Sintang nampak hadir Kepala Disperindagkop H. Sudirman, S.Sos , Msi. RAT juga diikuti Kepala Desa, Kepala Dusun, beserta tamu undangan lainnya. 

Bupati Sintang, H. Jarot Winarno, M.Med , PH pada kesempatan itu menyampaikan kepada seluruh anggota yang hadir dan para tamu undangan, bahwa kegiatan koperasi merupakan pemberdayaan masyarakat dan juga peberdayaan anggota,seperti sekolah lapangan yang biasa di sebut financial literasi melek keuangan bagi anggota. 

Kemitraan antara perusahaan sawit dengan masyarakat sudah menjadi sorotan bukan saja di Kalimantan Barat saja. Kita tahu sawit dari Indonesia sangat susah dijual di luar negeri dengan berbagai alasan, dan itu tidak benar, karena sudah ada dokumen sosialisasi Amdal dan itu sudah tertulis perjanjian kerjasama antara perusahaan dengan masyarakat. 

Akan tetapi kerjasama yang berikutnya ialah melalui koperasi, sehingga dapat memperhitungkan jumlah petani, seperti petani plasma,berapa anggota koperasi sehingga dapat memperoleh dari hasil hasil sawit yang selama ini dikelola melalui kemitraan koperasi dengan pihak perusahaan. Sehingga kita dapat menghitung sisa hasil usaha dengan transparansi dan keterbukaan. 

“ Karena kita tahu bahwa koperasi milik anggota, pengurus hanya sebagai pengelola dan mengurus anggota sehingga kekuasaan tertinggi dari koperasi adalah Rapat Anggota Tahunan. Seperti kita ketahui di Sintang , kita melakukan gerakan reformasi koperasi dengan cara merehab koperasi koperasi yang ada, dan ada 66 koperasi di Kabupaten Sintang sudah kita nonaktifkan mengingat tidak pernah melakukan rapat anggota tahunan selama tiga tahun berturut turut,dan tidak aktif, dari 316 koperasi yang ada. Akan tetapi 274 yang aktif dan kemungkinan besar 42 koperasi lagi tidak aktif dan juga akan kita nonaktifkan mengingat tidak pernah melakukan kegiatan rapat anggota tahunan ” , jelas Jarot. 

Menurut Bupati, meski sedikit koperasi namun berkualitas dan betul betul mensejahterakan anggotanya, dan itulah fungsi dari koperasi, dari pada banyak dan tidak aktif percuma saja. 

“ Kepada yang aktif diharapkan bisa melakukan pelatihan, penyegaran pengurus, rapat tahunan teratur, dapat bekerjasama dengan kemitraan dengan benar sesuai dengan dokumen dokumen yang ada,dan harus dikembangkan melalui pelatihan pelatihan lapangan sesuai dengan program program anggota yang ada “ , tambah Jarot. 

Jarot berpesan, Koperasi Produksi Bui Nasi supaya menjadi koperasi yang aktif dan melakukan pembinaan pembinaan dan berkonsultasi dengan dinas terkaitm sehingga dapat melakukan pelatihan manajemen dan menghadirkan beberapa narasumber dan bekerjasama dengan pihak perusahaan sebagai mitra supaya sama sama baik ke depannya. 

Heronimus Imus, selaku Ketua Koperasi Bui Nasi juga menyampaikan, kegiatan Rapat Anggota Tahunan ini untuk yang ketiga kalinya dilaksanakan ini merupakan perwujudan kerjasama dengan mitra perusahaan sawit sehingga dapat bersinergi dan terciptanya keterbukaan yang saling menguntungkan sehingga dapat berjalan dengan lancar antara mitra perusahaan dengan masyarakat desa Bangun ini. 

“ Mengingat kehadiran perusahaan di desa kita dengan membawa niat baik untuk membina dan mensejahterakan masyarakat melalui kerjasama di bidang koperasi,sebagaimana kita ketahui perusahaan sebagai indikator yang dapat menjamin kesejahteraan masyarakat melalui kerjasama di bidang koperasi yang sudah barang tentu dapat menjamin kemajuan bersama “ , kata Imus.
( Rz )

Subscribe to receive free email updates: